Tips Belajar Matematika untuk Anak


Apakah Anda tahu bahwa permaianan yang Anda mainkan dengan balita dan anak prasekolah Anda, dapat mempengaruhi minat mereka dalam belajar matematika dan ilmu pengetahuan saat mereka tumbuh dewasa?
Anak-anak mampu belajar konsep-konsep seperti besar dan kecil, tinggi dan rendah, cepat dan lambat, dan berat dan ringan. Dengan membantu anak Anda belajar konsep-konsep ini, Anda membantu mereka mulai belajar tentang matematika dan ilmu pengetahuan.

Menurut para ahli pendidikan dari National Science Foundation ("Membantu Anak Belajar di Rumah," 1997), "anak muda matematikawan dan ilmuwan alami" karena rasa ingin tahu mereka dan keinginan mereka untuk mengeksplorasi dan bereksperimen.

Ketika orang tua mendorong anak-anak mereka untuk meminta pertanyaan dan membantu anak-anak menjelajahi dan menemukan dunia alami, mereka membantu membangun minat dalam matematika dan ilmu pengetahuan. Banyak ahli mengatakan bahwa anak-anak yang memiliki pengalaman seperti itu ketika mereka sangat muda mengembangkan suatu kenikmatan untuk dan kepercayaan dalam matematika dan sains yang terbayar ketika mereka semakin tua.

Berikut adalah beberapa ide untuk apa yang dapat Anda lakukan untuk mengembangkan minat anak Anda dalam matematika dan ilmu pengetahuan.

Pergi berjalan-jalan dengan anak Anda. Luangkan waktu untuk berhenti di sepanjang jalan dan menonton banyak hal beritahulah, seperti bunga, binatang, dan serangga. Bicarakan dengan anak Anda tentang apa yang Anda lihat, dan bertanya tentang apa yang dilihatnya.

Menggambarlah bersama-sama. Gambarlah sebuah gambar dari apa yang telah Anda lihat, apakah itu dalam perjalanan Anda bersama-sama, di tangga depan, di halaman belakang, atau dari jendela Anda. Minta anak Anda untuk menggambar tanaman, binatang, atau tempat favorit, dan kemudian meminta dia untuk memberitahu Anda tentang gambar itu.

Arahkan gambar ke dalam sebuah cerita. Tuliskan apa yang anak Anda katakan tentang gambarnya. Mintalah dia untuk membuat sebuah cerita tentang gambar itu, anggaplah itu sebuah karya seni.

Dengarkan anak Anda bercerita dan ajukan pertanyaan tentang apa yang dia lihat dan yang ia lakukan. Anak-anak perlu punya waktu setiap hari untuk memberitahu orang lain tentang apa yang mereka lihat atau apa yang mereka pikirkan. Ketika Anda meminta anak Anda untuk memberitahu Anda tentang jalan-jalan atau perjalanan ke kebun binatang, Anda mendorong dia untuk berpikir dan memilih kata-kata.

Pilih mainan yang membantu anak Anda belajar. Anak-anak belajar tentang dunia terutama dengan bermain. Akibatnya, mereka perlu mainan yang mendorong mereka untuk membayangkan dan mengeksplorasi. Tidak selalu mainan yang diiklankan di televisi. Mainan tidak harus mahal, tetapi harus sederhana, aman, dan tahan lama. Beberapa ide untuk mainan termasuk:

Bola, benda yang dapat memantul, diglindung, terlempar di udara, rumput, atau trotoar. Yang memantul tertinggi? Terendah? Mana yang tenggelam dalam air? Mana yang mengapung?

Balok. Bentuk Balok dapat menjadi mainan matematika dan ilmu pengetahuan yang bagus, karena dapat membantu anak-anak belajar tentang teknik dan geometri. Anda dapat membeli satu set balok kayu, plastik, atau karton, atau Anda dapat membuat keluar sendiri dari karton telur, kotak sereal, atau sisa kayu. Memiliki balok yang cukup dalam berbagai bentuk dan ukuran untuk membangun struktur yang tidak biasa. Mintalah anak-anak cat balok dalam warna-warna cerah. Ingat, pilihlah ukuran sesuai umur agar tidak tertelan anak.

Puzzle. Puzzle membantu anak belajar memecahkan masalah serta belajar tentang bentuk, ukuran, dan warna. Untuk balita, pastikan puzzle memiliki beberapa potongan besar. Anda dapat membuat puzzle Anda sendiri dengan menyisipkan gambar ke majalah sepotong kardus, kemudian memotong menjadi potongan-potongan besar. Atau membuat puzzle dari salah satu gambar anak Anda. Sebagai anak-anak semakin tua, mereka dapat melakukan lebih sulit teka-teki.

Menanam taman dengan anak Anda. Penanaman taman, ukuran apapun, adalah jadika aktivitas keluarga. Sebuah taman dapat sepetak tanah di halaman atau wadah di ambang jendela, dan memiliki aktifitas pelajaran matematika dan sains di dalamnya. Ukuran ruang atau wadah, menentukan di mana tanaman akan mendapatkan sinar matahari, mengetahui berapa banyak benih akan biaya, menghitung benih, mengukur baris, menonton tanaman tumbuh dan grafik pertumbuhan mereka, memilih sayuran, mencari serangga, dan belajar apa tanaman harus sehat.

Membaca untuk anak Anda. Membaca buku dengan suara keras setiap hari. Lihatlah buku-buku bergambar dan berbicara tentang apa yang Anda lihat. Alfabet dan menghitung buku selalu populer, dan Anda akan mengalami rasa bangga sebagai Anda menonton anak-anak Anda belajar. Rencanakan waktu yang teratur untuk pergi ke perpustakaan sekolah, perpustakaan kemaluan atau perpustakaan keliling. Mintalah saudara, saudari, bibi, paman, dan kakek-nenek untuk membantu membaca cerita. Mintalah anak Anda membaca untuk Anda jika dia ingin atau menceritakan sebuah cerita berdasarkan gambar dalam buku ini. Ingat bahwa tidak masalah jika Anda membaca dalam bahasa Inggris, Spanyol, atau Cina selama Anda membantu anak Anda mengembangkan kebiasaan membaca.

Awasi nonton TV. Matikan dan batasi menonton TV. Terlalu banyak menonton TV membuang waktu banyak dan kegiatan lain. Banyak ahli menunjukkan bahwa anak-anak yang melakukan hal-hal lain selain menonton TV biasanya lebih baik dalam matematika dan ilmu pengetahuan di sekolah. Ketika Anda membiarkan anak menonton TV Anda, carilah berkualitas tinggi program pendidikan, dan menonton dan mendiskusikan program dengan anak Anda untuk membantu membangun kebiasaan refleksi kritis.

Sumber:
Helping children learn at home. (1997, March 27). Pointers for Parents (National Science and Technology Week Publication SP/96-8). Arlington, VA: National Science Foundation.

0 komentar:

Post a Comment